Sabtu, 01 April 2017

Obat Buat Jalan-Jalan

Begitu presidium sidang nun di Sumbawa sana mengetuk palu menyatakan kepengurusan ILMPI 2016/2017 demisioner, sebuah pesan masuk ke groupchat infokom
"Abis aku wisuda jalan-jalan kita?" - Papi Ical, pengen berburu bule
Duh, si papi. Mentang udah mau wisuda langsung aja ngajak jalan-jalan. Kan pengen #loh #gimana.

Selama kuliah, liburan saya ke luar kota selalu disambi kegiatan ILMPI, gak pernah beneran jalan-jalan. Makanya tahun ini saya bertekad menyisihkan uang untuk jalan-jalan beneran, bukan jalan-jalan bermodus lagi. Yah, minimal ke Solo dan Jogja lah, udah lama banget pengen ke sana.

Makanya saya iri mampus sama mbak Mutz, si turis cantik yang bisa kerja sambil jalan-jalan. Mbak Mutz ini udah melanglang buana mengunjungi berbagai tempat di Indonesia dan manca negara. Iri banget lah saya mah. Dulu waktu mau milih jurusan saya sempat pengen masuk Ilmu Komunikasi biar bisa jadi wartawan, kerjanya jalan-jalan. Apa daya, mamak gak setuju. Takut anak perawannya tewas ditembak peluru nyasar atau kecelakaan pesawat saat bertugas (soalnya dulu sering banget berita wartawan meninggal saat bertugas).

Meski begitu, saya tetep pengen travelling. Apalagi sekarang, lagi sumpek-sumpeknya sama skripsi. Maunya mah liburan biar adem ini kepala. Pengennya sih begitu skripsi kelar bisa langsung cus jalan-jalan.

TAPI permasalahannya saya gampang banget sakit. Saya punya gastritis dan riwayat tension headache yang masih sering kumat. Bahkan sewaktu di Palembang kemaren saya sempat dilarikan ke UGD gara-gara gastritis dan headache saya kumat berbarengan.

Harusnya saya mengikut tips mbak Mutz untuk bawa obat-obatan pribadi. Bukannya cuma bawa minyak angin terus ujung-ujungnya ngerepotin orang.

Kotak P3K yang disarankan mbak Mutz dan sudah saya modifikasi sesuai kebutuhan saya untuk dibawa selama travelling ada

1. Koyo
Kayaknya ini saya butuh banget. Berhubung saya gampang banget pegel-pegel, apalagi kalau menempuh perjalanan darat, saya butuh banget yang namanya koyo. Tapi kemaren sih di Palembang saya minta dibeliin koyo bukan buat pegel-pegel, tapi biar gak meriang selama sidang dari pagi ampe subuh (ajaran teman KKN)
Koyo-an selama jadi pimpinan sidang
dan dibikin beginian sama junior
2. Salep
Mbak Mutz merekomendasikan Lucas Papaw, salep multi fungsi untuk kulit. Sayangnya, Lucas Papaw ini susah dicari. Mungkin bisa diganti dengan salep lain atau balsem aromaterapi

3. Minuman isotonik
Travelling, apalagi ke negara yang zona waktunya berbeda dengan Indonesia bisa menyebabkan ion tubuh berkurang. Jadi sangat disarankan untuk membawa minuman istonik, atau minimal air mineral deh untuk menggantikan cairan tubuh yang hilang

4. Minyak angin
The holy grail of all Indonesian travellers, sepertinya. Haha. Minyak angin ampuh banget untuk mengatasi masuk angin, mual, bahkan gatal-gatal.

5. Obat-obatan pribadi
Kayak saya yang punya penyakit gastritis, otomatis obat maag harus selalu tersedia. Apalagi buat yang punya asma atau alergi, kudu wajib harus banget bawa obat. Jangan sampe malah berakhir di UGD kayak saya gara-gara gak bawa obat.

Terus Kenapa Kalo Budheg?

Sebagai mahasiswa psikologi, tentu saya akrab dengan berbagai gangguan yang termaktub dalam Diagnostic and Statistic Manual (DSM). Pun, beberapa kali saya ditugaskan ke lapangan, bertemu dengan anak-anak spesial. Iya, spesial, meski nama yang tercantum di buku kuliah saya adalah anak berkebutuhan khusus, saya selalu menyebutnya sebagai anak-anak spesial. Ternyata, mbak Widut, teman blogger saya, bergabung dengan geng spesial ini.

Jumat, 31 Maret 2017

Tentang Pilihan Untuk Menikah

Ada salah satu member arisan BP yang mengingatkan saya dengan teman saya. Namanya mbak Esther Ariesta-Rantanen. Mbak cantik ini sempat membuat kami heboh saat akan menikah dengan mas bule Finlandia yang ganteng aduhai *loh*. Demi menghibur kami yang penasaran dengan wajah mas bule, plus karena gak bisa liat prosesi pernikahannya yang nun jauh di Finlandia sana, mbak Esther sempat mengirimkan videonya dan kami langsung mengerubunginya dengan ucapan selamat plus pertanyaan apakah ada mas bule single teman suaminya yang bisa digebet #ehgimana